Kamis, 03 Maret 2022 | By: 120974

Perlu Penguatan Visi Wisata Pulau Rupat

Sejak terakhir beberapa tahun lalu mengunjungi pulau ini, Rupat kembali ku kunjungi namun kali ini melintasi perjalanan darat yang panjang yakni dari Tanjung Kapal sampai ke Tanjung Medang. 

Kunjungan kali ini menyertakan rekan2 Institut Agama Islam Tafaqquh Fiddin Dumai, Roza'i Rektor, Faisal Wakil Rektor,  Dawami, Ketua LPM dan lainnya yang kesemuanya rombongan berjumlah 15 orang termasuk sopir Minibus DPRD Dumai sebagai transportasi Rombongan. 

Jika ditilik dari wawasan 2020 dimasa lalu, sejak 90an bahkan jauh sebelum itu Rupat sudah digadang-gadangkan sebagai kawasan pariwisata pantai yang akan melampaui pulau Bali. Kondisi alam dimana pantai pasir yang panjang dan luas membentang di kawasan Rupat Utara, sangat menjanjikan bahwa Pulau ini layak dikunjungi oleh pengunjung nasional maupun manca negara. 

Pembangunan wisata Rupat  sebagai mana harapan itu, telah pula berjalan dan Rupat mulai dikunjungi meskipun saat ini masih bertaraf lokal. Hadirnya fasiltas jalan  yang membentang hingga ke destinasi wisata, Roro penyebrang Dumai-Rupat, berdirinya Home stay serta penunjang lainnya. Semuanya menandakan proses pembentukan kawasan ini menjadi kawasan Destinasi Wisata di Riau sedang berjalan. 

Namun beberapa catatan yang mungkin memberikan percepatan dalam proses pembangunan tersebut dapat saya ungkapka  pada tulisan ini sebagai berikut:

Pertama, penguatan visi dan misi pariwisata Rupat. Sebagai salah satu industri yang menopang pertumbuhan industri pariwisata memiliki kekhasan dalam pengembangannya. Kondisi dimana saat ini, sektor pertanian terutama sawit hari ini masih menjadi penopang utama pertumbuhan ekonomi Pulau Rupat serta ekonomi masyarakatnya. Kerusakan jalan akibat pengangkutan sawit dalam tonase besar, macetnya antrian Roro yang dipenuhi mobil angkutan sawit, merupakan antitesa dari wisata. Ditambah pula tata kelola pelabuhan Roro yang kurang profesional menyebabkan kenyamanan pengunjung Pulau Rupat menjadi sangat terganngu. 

Visi pariwisata seharusnya dapat dituangkan didalam semua proses pembangunan di pulau ini, baik pada aspek perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian. Posisi tanjung Kapal, meskipun merupakan titik terdekat dengan Dumai, agaknya perlu dievaluasi kembali karena memiliki rentang perjalanan darat yang terlalu jauh dengan destinasi pariwisata, akibatnya pembangunan infrastruktur, Jalan dan jembatan yang membentang dari pelabuhan Roro ke Destinasi Wisata menjadi sangat panjang. Menyebabkan perlu  dana yang sangat besar untuk membiayai pembangunan dan perawatanya. Bila orientasinya adalah pariwisata maka, pelabuhan Roro disisi Rupat dibangun di kawasan yang dekat dengan Destinasi Wisata. Sehingga para pengunjung tidak kelelahan untuk mencapai kawasan wisata. 

Semua pihak pemerintah setempat, sektor pendukung serta masyarakat sedapat mungkin difahamkan dengan visi dan misi pengembangan wisata di Pulau ini, sehingga  turut berbenah dalam memberikan pelayanan maupun terlibat dalam semua usaha ekonomis yang menunjang induatri pariwisata. Upaya sosialisasi dilaksankan dengan melibatkan semua stake holder, pemuda, LSM, perangkat Desa, Tokoh Adat dan Agama. Dengan demikian resistensi sosial dapat dihindari serta tata nilai adat dan agama yang me unjang industri pariwisata Rupat dapat terumuskan dengan baik. 

Penulis: H. M. Rizal Akbar
Jumat, 14 Mei 2021 | By: 120974

Prahara Cryptocurrency

Bitcoin dan mata uang kripto lainnya menghadapi goncangan yg teruk. Dunia tipu-tipu ini kini menguncang mata uang karipto. Sejak kehadirannya pada tahun 2009 Bitcoin menjadi mata uang digital yang ramai diperbincangkan dan selalu menguntungkan. 

Puncaknya disaat Elon Musk pemilik perusahan mobil listrik  Tesla Amerika, memborong Bitcoin pada 9/2/2021 senilai US$ 1,5 milyar atau senilai Rp. 21 triliun, pembelian Bitcoin ini digunakan untuk investasi dan transaksi pembayaran di Tesla. Pasar merespon positif dan mengakibatkan mata uang tersebut naik meroket. Orang mulai melirik bahwa uang kripto sebagai investasi yang menguntungkan dimasa depan.

Disaat semua orang mulai percaya bahwa masa depan mata uang kripto sangat menjanjikan. Setelah mendapat keuntungan besar dari jual beli Bitcoin hampir mencapai 1,4 triliun. Namun tiba-tiba menghentikan pembelian Bitcoin dan membatalkan pembayaran transaksi Bitcoin, dengan alasan bahwa mata uang tersebut tidak ramah lingkungan. Menurutnya untuk penambangan uang kripto itu menghabiskan sumberdaya posil yang cukup besar. Demikian kicawan Elon Masker di twiternya. Akibatnya kini mata uang tersebut mengalami nasib suram dan jatuh dibawah 17 persen.